Tuesday, June 30, 2009

Pengalaman razia Polisi


Kemaren senin siang tanggal 29 Juni 2009 kira-kira pukul 11.30-12.00, saya berangkat menuju ke rumah teman di depok, ternyata di jalan raya bogor arah ke bogor kurang lebih 100 meter mendekati pasar pal ada razia polisi khusus pengendara sepeda motor. Wah saya jadi jiper juga karena memang hari ini saya mengendarai motor yang tidak ada surat-surat lengkap semisal STNK dan SIM, jadi motor saya bodong he he..(emang lagi nekat).

Memang sudah tiga tahun ini motor tidak saya urus STNKnya sejak hilang 3 tahun lalu beserta dompet dan isinya termasuk Sim A dan C. Ketka tahu didepan ada razia saya panic dan langsung membelokkan motor berhenti di depan toko furniture 10 meter dari razia dan bilang saya mau kesitu, rupnya ada polisi yang melihat dan langsung menghampiri, saya sempet ngotot bilang mau ke toko tersebut tapi rupanya dia memaksa minta surat-surat dan bilang kalau surat-surat lengkap saya dipersilahkan ke toko tersebut. Sambil menarik napas panjang utk menenangkan diri saya diam saja karena kunci motor memang sudah saya cabut, eh polisi itu bilang “paling-paling kamu nggak bawa sim kan!” saya jawab :”bukan hanya sim pak STNKnya juga saya gak bawa karena memang hilang ada juga BPKBnya tapi dirumah” dengan tanpa berdosa saya jawab sambil melirik siapa namanya yang tertutup rompi hijau.
Polisi: “Wah kalo gitu motor saya bawa ke kantor ya…”
Saya : “Jangan pak saya lg ada urusan sebentar, bapak boleh bawa tp saya pinjemin motor bapak nanti saya ambil ke kantor”
Polisi: “wah kamu, nanti saya serahkan ke reserse kamu tuh di belakang nanti lebih repot lagi kamu” . Dia mengertak .
Saya : “Pak kalo mau ditilang-tilang aja, saya minta slip biru ,tapi motor jangan diambil saya ada urusan penting kalo mau saya pinjem salah satu motor bapak…”
Polisi : “lah kalo mau ditilang apanya suarat-suratnya gak ada, ya motornya saya bawa…nanti kamu ambil di polsek Pasar Rebo ya ..” mana kuncinya?”
Saya : “ya sudah pak nih kuncinnya…..surat tilangnya mana pak?”
Polisi : “Kamu ikut suratnya di kantor nanti”
Saya : “Pak saya ada urusan penting nanti bisa berantakan, saya pinjem motor bapak deh tukeran…”
Polisi: “ Gak bisa siapa yang percaya sama kamu untumu…”

Motor dibawa dan saya bonceng di belakang polisi tersebut…Ketika mau jalan dia nawarin solusi..
Polisi: “ Mau diselesaikan disini apa dikantor atau saya kasihkan reserse?” dia menggertak
Saya : “ Kalo dikantor berapa pak?”
Polisi: “300 ribu ,-
Saya : “kalo disini?”
Polisi: “200 ribu aja”
Saya : “saya gak bawa duit segitu pak” (saya ingat didompet ada duit 100ribu selembar dan ribuan ada lima)
Polisi: “Terus gimana” Ya udah ayo berangkat!”
Saya : “:pak saya Cuma ada100ribu nih..”
Polisi: Ya udah…
Terus saya turun. Saya pikir nanti repot lagi ngurus bolak-balik karena memang motor gak ada stnknya dan saya perkirakan biayanya lebih dari 300ribu apa lagi kalo sudah dikandangin begitu bisa-bisa dipretelin sparepartnya.
Saya ambil 100ribuan saya serahkan.
Saya : “nih pak…”
Polisi: “jangan gitu…masukkan kedalam sepatu boot saya nih..
Saya: Dengan perasaan sakit hati yg menggundaal saya memasukkan 100ribu kedalam bootnya polisi brengsek itu.

Setelah itu dia turun motor dan saya langsung ambil alih motor dan tancap gas….

Foto by:www.hinamagazine.com

2 comments:

subagio said...

He he he, untung, gue nggak pernah ditilang polisi, karena gue nggak pernah bawa motor, naik bis atau angkot, bisa tidur, yaah, paling2 kelewat dikit aje.

Achmad Sodiq's said...

Yah pengalamn yang sama, saya malah ga punya sim 7 tahun. males ngurus kalo lewat calo. Ada triknya kok. kalo ketemu razia gitu:
1. Jangan panik
2. Baca doa "Summun buk mun dst"
3. Kalo terpaksa berhenti tetep jangan panik, keluarkan KTP dan surat apa saja yang menyerupai STNK (plus plastiknya)
4. Terus berusaha dalam kerumunan spd mtr didepan Anda.
5. Dorong terus Spdmtr Anda sampai ada polisi yang tanya: Sudah? jawab saja Sudah.
Selamat deh dari sergapan polisi dan polisi preman..hehehehe